Viral, Gegara Ketiduran Anaknya Telat Ikuti Pembelajaran Online Sang Ayah Malah Mencak-Mencak Pada Guru

Posted on

Pembelajaran Online – Kégiatan bélajar tatap muka sudah lama dihéntikan akibat pandémi Covid-19. Sébagai gantinya, para siswa harus bélajar di rumah sécara onliné.Sayangnya, hal térsébut ménimbulkan banyak tantangan, bukan cuma untuk siswa dan guru tapi juga orangtua di rumah.

Bahkan, séorang guru SMP asal Malaysia baru-baru ini bércérita di akun Facébook miliknya, bétapa sulitnya untuk méngajak orangtua békérja sama saat sékolah onliné. Seorang pria memarahi guru saat putrinya terlambat untuk hadir mengikuti pembelajaran online saat pandemi covid -19 ini akibat terlambat bangun.

Telat Pembelajaran Online

Dalam unggahan yang viral itu, ia mémbagikan tangkapan layar dari pércakapan di grup WhatsApp antara para wali murid dan guru.

“Bénar-bénar orangtua sékolah ménéngah yang indépéndén klasik. Kamu pikir kamu mémbayar uang untuk dapat mémiliki ségalanya,” tulis si guru.

Di sana térlihat, bagaimana séorang wali murid marah-marah pada guru, karéna putrinya télat masuk kélas dan akibat masih tértidur padahal akan ada pembelajaran online.

“Kénapa kamu tidak mémbangunkannya untuk kélas? Kénapa aku harus mémbayar uang sékolah?,” kritik sang ayah, di dépan sémua orantua dan guru di grup WhatsApp itum

“Aku bértanya pada putriku, dia bilang dia tidak bisa bangun. Jadi, haruskah aku yang mélakukan itu dan juga mémbayar uang sékolah?” dia bértanya.

Méskipun orangtua lainnya bérusaha méyakinkan ayah si abak bahwa dia salah, dia térus méncaci gurunya dan méminta péngémbalian uang sékolah putrinya.

“Jika saya dan anak pérémpuan saya bisa méndisiplinkan diri séndiri, lalu apa gunanya guru? Méngapa saya harus mémbayar uang sékolah? Tolong balas dan jangan abaikan ini. Ménurut Anda orangtua tidak pérlu békérja?” lanjut dia.

Perdebatan Antara Orangtua dan Guru

Sambil térus méngocéh, séorang guru méncoba déngan ténang ménangani situasi, ménjélaskan bétapa sulitnya bagi guru untuk méngawasi siswanya dari kéjauhan saat pembelajaran online

“Sélain ménjaga kontak sécara tératur mélalui télépon génggam atau bimbingan sélama pélajaran onliné, anak-anak itu séndiri juga pérlu disiplin,” kata guru itu.

Baca Juga : Bekas Gigitan Nyamuk Menghitam Bikin Ga PeDe? Bahan Dapur dan Cara Simpel Ini Ampuh Mengatasinya, Yuk Dicoba!

Guru itu ménambahkan, mémang sulit bagi méréka untuk mémbangunkan siswanya karéna tidak lagi tinggal di asrama sépérti dulu.

“Maaf, saya tahu Anda juga sibuk déngan pékérjaan. Saya juga tidak akan ményérahkan sémua tanggung jawab képada Anda, tétapi dari pésan Anda, saya pikir putri Anda juga harus ménghadapi masalah ini,” balas guru térsébut.

Namun, sétélah itu, si guru pun bérjanji bahwa méréka akan mémbérikan pérhatian khusus sétiap pagi apakah siswa térsébut sudah muncul di kélas onliné, atau méréka akan méncoba ménghubunginya.

Mélihat kéhébohan ini, banyak warganét yang tértawa dan malah méngkritik si ayah karéna bérani ményalahkan séorang guru sékolah atas kélakuan buruk putrinya séndiri.

“Méngajak anak-anak ké kélas séharusnya ménjadi biaya tambahan. Sungguh anéh orangtua, mémbuat hidup jadi lébih sulit bagi sémua guru,” kata séorang péngguna Facébook.

Yang lain bérkata, “Ada apa déngan ayah ini? Apakah ménurutnya guru itu adalah ibu putrinya? Haruskah guru pérgi jauh-jauh ké rumah méréka untuk mémbangunkan putrinya untuk pembelajaran online? Konyol!”

Séméntara itu, warganét lain mémpértanyakan, “Sudah di sékolah ménéngah dan siswa itu masih harus dibangunkan oléh guru dari tidurnya? Apakah lélaki ini tidak mérasa malu karéna méngétik itu?”